Gajah Tangkahan Memaafkan Manusia

Tangkahan identik dengan gajah. Itu salah satu alasan kenapa kami memilih tempat ini untuk pembuatan video promosi wisata. Keunikan dan sisi ekowisatanya ada, meski kurang bisa dirasakan.

 

Lokasi tempat latihan satwa khusus gajah Sumatera tak jauh dari penginapan. Mereka membagi lima bagian di kawasan latihan ini. Pertama kawasan liar untuk gajah mencari makanan yang alami, lalu ada kawasan galeri gajah yang termasuk kawasan konservasi dan camping ground, kemudian kawasan klinik gajah, selanjutnya kawasan kandang gajah, lalu sungai, dan terakhir tempat melihat-lihat gajah. Semua kawasan ini dihubungkan oleh jembatan gantung. Sayang, karena kami datang di masa pandemi, pengunjung hanya boleh sampai titik visitor center.

 

Menurut kordinator mahout, Sudiono, gajah memiliki rutinitas. Malam hari turun dari hutan menuju kandang. Pagi hari mereka mandi di sungai yang berada persis di depan kandang, lalu mencari makan mengikuti aliran sungai. Sekitar sore mereka kembali mandi di sungai.

 

Terdapat delapan gajah saat kami berkunjung ke Tangkahan. Lima gajah dewasa, tiga anak gajah. Tapi mereka tidak satu keluarga karena dua gajah didatangkan dari kawasan Aceh. Gajah dan satwa dilindungi lainnya yang berada di Tangkahan berada dibawah wewenang Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) yang membentang dari Aceh sampai Sumatera Utara.

 

Derasnya arus air sungai acap terdengar saat berada di Tangkahan. Sungai terbesar adalah Batang Serangan, lalu sungai Buluh Besar, dan Buluh Kecil. Aliran air segar dan jernih sering menjadi tempat bermain para pengunjung. Salah satu yang permainan air paling digemari adalah tubing.

Saya sempat mendengar cerita dari salah seorang guide yang menemani kami soal hubungan manusia, satwa, dan alam di Tangkahan. Orang memanggilnya Bang Jack. Di sela istirahat siang, Bang Jack mengisahkan kondisi di Tangkahan di awal pandemi Covid-19. Seperti kebanyakan orang di seluruh dunia, mereka juga mengalami kesulitan hidup akibat pandemi.

 

Pengunjung Tangkahan berkurang dan bahkan kemudian ditutup sementara. Mencari uang di tempat lain pun sepertinya sulit. Bang Jack dan teman-teman berpikir keras. Mau tak mau, mereka harus kembali mengandalkan alam. Bercocok tanam untuk menyambung hidup. Tapi bagaimana agar tanaman mereka tidak diambil monyet, atau dirusak gajah?

 

Bang Jack dan teman-teman pun “mengajak” monyet dan gajah berkomunikasi. Ngobrol lah sesama penghuni alam. “Gajah, monyet, tolong jangan rusak tanaman kami. Kami butuh makan. Kami juga tidak akan merusak tempat kalian mencari makan.” Begitu kira-kira permintaan mereka. Hingga panen, tak ada tanaman yang rusak terinjak gajah atau atau dicuri monyet. Tak jauh dari ladang mereka tampak bekas injakan kaki-kaki gajah.

 

Manusia meminta bantuan satwa kesannya konyol. Tapi kalau kita tarik ke zaman nenek moyang, di masa manusia masih sebagai pengumpul dan pengembara, berkomunikasi dengan satwa dan makhluk lain penghuni alam adalah hal biasa. Manusia zaman dulu hidup berdampingan dengan makhluk lain. Mereka sudah terbiasa berbicara dengan satwa, flora, bahkan batu. Juga dengan makhluk-makhluk tak berwujud lain seperti peri, setan atau hantu.

 

Tangkahan dulu adalah kawasan ilegal logging alias pengambilan isi hutan secara liar. Bisa dibayangkan betapa terancam dan menderitanya satwa-satwa di masa itu. Gajah sering menjadi korban. Gajah adalah satwa yang hidup berkelompok. Jika gajah kesepian, atau jalan sendirian, ia berarti sangat menderita. Ia sangat berbahaya.

 

Manusia harus bersyukur. Di Tangkahan, gajah masih mendengar. Gajah mau memaafkan manusia.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.